Serangan Turki atas Kurdi Suriah Dimulai, 2 Warga Sipil Tewas, Erdogan: Ini Bakal Beri Perdamaian
Rabu, 9 Oktober 2019 23:51
Editor: Dedy Herdiana
Serangan Turki atas Kurdi Suriah Dimulai, 2 Warga Sipil Tewas, Erdogan: Ini Bakal Beri Perdamaian
Recep Tayyip Erdogan 

TRIBUNJABAR.ID, DAMASKUS - Sebanyak dua warga sipil tewas dilaporkan tewas setelah Turki resmi menggelar serangan atas Kurdi di utara Suriah.

Kabar itu disampaikan oleh pusat operasi militer dan koordinasi Pasukan Demokratik Suriah (SDF), seperti dikutip dari Kompas.com sesuai dengan yang dilaporkan AFP Rabu (9/10/2019).

"Dua warga sipil tewas, dua lainnya cedera dalam serangkaian pengeboman Turki di desa berlokasi barat dari area perbatasan Ras al-Ain," jelas SDF.

Milisi yang dipimpin Kurdi Suriah itu melaporkan adanya "bombardir intens" dari jet tempur Ankara di desa sipil dan pos militer Ras al-Ain, Tal Abyad, Qamishli, dan Ain Issa.

Dikatakan juga bahwa 25 jet tempur Turki berpartisipasi dalam fase awal serangan, dan menjatuhkan bomnya total di 16 target seantero perbatasan.

SDF menyerukan agar AS dan sekutunya di kawasan untuk menerapkan zona larangan terbang guna menghentikan serangan atas orang-orang tak bersalah.

Selain itu, SDF juga mengungkapkan pemboman tersebut sudah menyebabkan serangkaian eksodus massal dari masyarakat dekat perbatasan. Di Ras al-Ain misalnya.

Terlihat warga berbondong-bondong membawa barang di tengah kepulan asap yang membubung, demikian laporan AFP.

Sepeda motor dan kendaraan penuh warga sipil mengalir keluar dari daerah tersebut, dengan suara ledakan terdengar di bebera bagian.

Sebelumnya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pemerintahannya memulai Operation Peace Spring dibantu kelompok pemberontak yang mereka dukung.

Dalam keterangannya di Twitter, Erdogan menegaskan operasi itu menargetkan Kurdi serta kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

"Misi kami adalah mencegah terbentuknya koridor teror di seantero perbatasan selatan kami, dan membawa perdamaian di area," tegasnya.

Serangan itu jelas mengejutkan dunia, dengan Perancis melalui Menteri Hubungan Eropa Amelie de Montchalin melontarkan kecaman.

Kemudian pemerintah Belanda memutuskan memanggil Duta Besar Turki, dengan Dewan Keamanan PBB bakal menggelar pertemuan darurat Kamis (10/10/2019).

Erdogan: Ini Bakal Beri Perdamaian

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, keputusan untuk menyerang Kurdi Suriah bakal membawa perdamaian dan stabilitas.

Pernyataan itu muncul dalam diskusi dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, di mana Putin meminta Ankara mengkaji kembali rencana mereka.

"Putin menelepon mitra Turki dan meminta mereka berpikir matang untuk tidak melukai upaya untuk menyelesaikan krisis Suriah," jelas Kremlin.

Juru bicara pemerintah Turki kemudian menanggapi dengan menyatakan, Erdogan menjabarkan rencana serangan militer kepada Putin.

"Erdogan menjelaskan rencana operasi militer ke timur Eufrat bakal berkontribusi atas perdamaian dan stabilitas Suriah, serta memudahkan solusi politik," tutur Ankara.

Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menerangkan mereka bakal segera memberi tahu PBB, termasuk Damaskus, tentang rencana mereka.

"Operasi ini sangatlah penting bagi stabilitas dan keamanan kawasan," terang Cavusoglu kepada reporter dikutip AFP Rabu (9/10/2019).

Cavusoglu memaparkan rencana itu bisa memulangkan pengungsi ke daerah mereka, dan akan berkontribusi bagi integritas wilayah Suriah.

Pasukan Turki, termasuk kelompok pemberontak yang mereka sokong, telah berkumpul di perbatasan untuk menggempur Kurdi Suriah di utara.

Rencana itu menyusul keputusan Amerika Serikat (AS) untuk menarik pasukan khususnya yang selama ini bertindak sebagai pembatas Ankara dan Kurdi.

Turki berulang kali menentang bantuan dari Amerika Serikat (AS) terhadap Kurdi, yang dianggap punya kaitan dengan Partai Rakyat Kurdistan (YKK).

YKK dituding sebagai teroris oleh Turki karena menjadi dalang pemberontakan yang terjadi di negara tersebut sejak 1984 silam.

Kurdi Suriah sudah menyerukan kepada warga untuk melakukan mobilisasi massal selama tiga hari sebagai bagian dari upaya membendung Ankara.

Mereka juga meminta kepada warga Kurdi di luar Suriah maupun yang ada di luar negeri untuk meneggelorakan aksi protes dengan rencana serangan Ankara.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Serangan Turki atas Kurdi Suriah Dimulai, 2 Warga Sipil Tewas", https://internasional.kompas.com/read/2019/10/09/23141781/serangan-turki-atas-kurdi-suriah-dimulai-2-warga-sipil-tewas.
Penulis : Ardi Priyatno Utomo
Editor : Ardi Priyatno Utomo